October 27, 2013

gapapa mi



Suatu ketika tetiba saja ibu saya mimisan, saya yang ngeri dengan darah semacam itu, darah yang keluar dari luka dst, cukup lemas sebenarnya, segera menemani ibu kebelakang rumah mencari suruh. Sebenarnya pikiran saya cukup kalut, eh tidak.. lebih lebih dari kalut. Tapi terus bilang ke ibu “eh gapapa, pake daun suruh entar baikan mi” kemudian ibu duduk diruang tengah. Jari saya sudah sibuk dengan keyword mimisan pada browser dikamar. Sebenarnya saya cukup merasa terdiam tidak tahu harus bagaimana, benar-benar mencoba menepis pikiran penyebab terburuk alasan mimisan ibu. Alhasil saya cuma bilang sama ibu kalimat yang sama sebelumnya: “gapapa, pake daun suruh entar baikan mi, mami jangan tiduran, duduk aja, tapi agak condong kedepan, blablaba”

tapi otakku blank, beruntung saat maje sms, sekilas terbaca isi sms, tapi yang ada dipikiran saya cuman pengen langsung reply sms dia: “ibuku mimisan je..”

dia juga bilang pake suruh, blablabla. Kemudian saya menghampiri ibu sambil mengulagi lagi kata yang sebelumnya: “masih netes mi? Gapapa mi, katanya 3-5menitan.. ntar juga baikan, gapapa”

kemudian kembali mendekati HP dikamar, trus maje sms lagi yang intinya: jangan panik karena hal yang sepele kayak gitu. Harus panik-less and smart, Kelak kita bakalan jadi ibu, yang juga sosok dokter pertama yang ada dirumah kita. Lumayan adem kata itu, rasanya kayak bisa nafas, kemudian saya mendekati ibu lagi, duduk disampingnya sambil melihat televisi bersama saya mengulangi kata saya lagi: “sebentar lagi pasti baikan, faktor cuaca lagi ga menentu mi. tenang aja ntar juga baikan”..

0 komentar:

Post a Comment

jangan lupa ninggalin jejak ya ^.^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...