February 13, 2013

Sinetron #1

Liburan ini, agendanya macem-macem kayak biasanya, namun saya agak memprioritaskan buat nemani mami, kug mami doank? soalnya babe kerja kayak hari biasa dan mami juga di rumah seperti biasa hehehe. oke jadi saya nemenin mami mulai dari masak, nyuci, sampe nonton sinetron, nah nahaa yang terakhir ini nih !

jadi ceritanya ba'da dhuhur (*lupa hari apa) engga sengaja liat mami nonton sinetron di salah satu stasiun tivi yang dulu ikonnya ikan perak bersiripkan warna-warna. ah yang itulah lah yaa pokoknya, trus saya nyeletuk gini: "mii miii, sinetron kug dari kemarin sedih melulu ~"

ehhh and you know what? after nyeletuk, saya langsung masuk kamar, tapi berhubung volumenya agak jelas tertangkap oleh telinga saya, gag tau kenapa nih tangan refleks aja mbuka pintu kamar. Yap! cukup taruh pandangan 30 derajat ke kiri, yang semula pemandangan awal adalah layar laptop berubah jadi layar tipi.... can you imagine what I've done? yes! I'm watching that drama too, awkawkawk xD

jadi potongan ceritanya tuh gini (soalnya saya engga nonton dari awal dan sampai akhir):
Ada sepasang suami istri yang belum juga dikarunia i anak (*engga tau udah berapa taun, kan saya udah bilang saya engga nonton dr awal). Terus Ibu dari pihak si suami intinya pengen cepet punya cucu, trus kurang sabar gitu. Nah trus waktu si Suami pergi ke luar kota untuk waktu yang lumayan, si istrinya itu punya akal buat pura-pura kalau udah melahirkan. Dia beli deh bayi. Trus pura-pura mondok karena habis melahirkan. Si Istri itu bohong semata-mata biar suaminya itu engga pergi dari sisinya, biar rumah tangganya serta Ibu Mertuanya bahagia. (*hiks mbaknyaa :3)

Nah bayi kan wajarlah sering nangis, dan sering banget nangis kalo kelaperan alias minta ASI. Trus si Ibu Mertua juga ngomel-ngomel melulu kalo si Bayi nangis, si Mertua ngomelin si Istri biar nyusuin si Bayi. tapi kan karena si Bayi itu bukan Anak Kandungnya dan si Istri belum pernah melahirkan, yaa ASInya engga mau keluarlahh. jedyarrr ! si Istri kalang kabut, dia juga ngerasa bersalah ama si Bayi karena engga bisa ngasih ASI. Dia berdalih kalo ASInya engga mau keluar, dan si Bayi cuman diminumin susu formula. (*hiks bayinyaa) tapi dia sayang banget kug sama bayinya, si Istri sebenernya baik, cuman kepepet :'(

si Bayi setelah berumur 5tahun, dia jatuh sakit dan penyakitnya tentu saja masih berhubungan dengan kekebalan tubuh. karena semasa Bayi dia sama sekali tidak mendapatkan ASI. padahal ASI eksklusif itu 2 Tahun Loh !. Pas momen si Anak jatuh sakit inilah si Istri akhirnya mengakui bahwa sebenarnya si Anak bukanlah anak kandung mereka berdua, alias bayi yang dibeli. Si Suami dan Si Mertua kecewa berat rat dan merasa telah ditipu oleh si Istri,,
(*trus aku missing scenenya)

Tau-tau Si Suami sadar, bagaimanapun juga si Istri hanya kepepet dan Si Anak tak punya dosa apapun dan masih lima tahun, masih butuh sosok Ayah dan Ibu . Akhirnya si Suami dan si Istri berkerja sama mencari data orang tua kandung si Anak, karena si Anak harus segera di operasi tulang sumsum-nya, kalo tidak si Anak bisa saja meninggal.

So, kenapa aku nulis cerita sinetron ini, yahh meskipun sedih banget dan bukan Sirah Nabawi (*mengenai Sirah Nabawi, aku udah pinjem bukunya. kapan-kapan aku share juga deh, hehehe). Tapi setidaknya ada hikmah yang tetep bisa kita ambil kan ? :')

0 komentar:

Post a Comment

jangan lupa ninggalin jejak ya ^.^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...