December 2, 2012

meracau

tetep nyoba meski pelan, kadang nge-pause tapi kadang kelamaan pausenya. tetep mikir oke aku yang salah, ini pantas. diam, menerima, ikutin skenario, tawa yang sebenernya sakit, karena selalu ngerasa itu nyindir maksimal. oke aku terima. okefine, emang pantesny aku dihargain segini, dan akhirnya kayak seperti serangan jantung : pas kamu benar-baner nge-blame aku. kenapa engga dari dulu.

0 komentar:

Post a Comment

jangan lupa ninggalin jejak ya ^.^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...