June 9, 2012

satu lagi cerita tentang aku.. dan #dusbin

Awalnya udah mau mecahin kepala, ato kalo gag.. kabur aja .. pulang ke rumah masuk kamar, tidur. selimutan!

gilak yak, binun buanget, masih banyaak banget kerjaan. hari ini aku gag ada kuliah, tapi ngalor-ngidul dikampus (seperti kemaren.hehe ^^v), andai pager yang bentuknya bunder di taman mipa itu ada mulutnya dan bisa ngomong.. pasti udah ngomel dia… “mbaak nganan ngiri meluluu”


phiuuft.. lalu sampailah tiba waktu ashar. otak mulai gag karuan, cuman bisa nyebut “Ya Allah.. Ya Allah Ya Allah.. :(”

aku putusin buat sms temen: 1 list tercoret sudah. Alhamdulillah dua aman. Trus aku ke suatu tempat bareng mania, dalam batin: Alhamdulillah dua aman. dan akhirnya sampai mipa jam 16:30WIB. rasanya ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ…. untung ketemu diniyah, dia bilang : "ya udah ke dusbin dulu blablabla.. biz ntu baru deh ke *tiiiiiiit*"… eh dalem hatiku malah mantep: OKE SORE INI DUSBIN SAJA. ONLY.

and do you know what happen?.. phiuuu jess jless dess. ketika aku uda naik motor ama mania di depan parkiran gedung B, eh datanglah si thiara n risa.. huaaa.. semenit-duamenit ngobrol+lobbying. mereka pergi. dalam batinku: Alhamdulillah tiga aman.

biar lebih afdhol, aku sms mami, minta ijin mo pergi ke dusbin yang ada di desa wirun, plesungan, mojosongo… #haahaa alay yah? ~ tapi kan ridhlo orang tua adalah segalanya.. xixixi:)

dan sampailah kami di dusbin (dusun binaan) kesayangan jam 17.03 WIB. ini yang kedua kalinya aku kesana;

pertama kali pas ada lomba mewarnai n cerdas cermat by ski fmipa uns. tapi yang jadi simpatisan disana gag cuman anak ski aja, ada ien, ada risa, ada banyak anak mipa pokok’e. sekitar sepertiga dari jumlah anak-anak. wkwkwk..

dan mereka (anak-anak yang di dusbin) masih sama kayak pertama kali aku kesana; MASIH RAME, MASIH NGGEMESIN, MASIH LUCHU, MASIH AMAZING.

.manis banget rasanya pas waktu baca iqra’, liat beberapa dari mereka yang masih malu-malu dengan kami orang baru tapi ada juga yang bergelendotan gag bisa diem, ada yang sampe guling-guling (baca:benar2 ngglinding di karpet mesjid) sama adheknya.. haduuh

banyak cerita, bahkan rasanya suara mereka masih terngiang.. apalagi momen si raihan yang jatuh dr ketinggian tumpukan dua meja TPA. dan yang paling pertama mendarat adalah punggungnya: karena ia jatuh saat duduk di atas bagian tepian meja, dan tidak menyadari bahwa ia ada di tepi, dengan maksud bercanda ria.. ia mengangkat kakinya.. gag seimbang - dan jatuh. nangisnyaa, :|

tapi untunglah, setelah digendong mas lukman kesinikesana, sekian menit nada tangis yang memecah telinga kami sudah berubah menjadi nada riang riuh rame yang memecah telinga satu kampung !

Maghrib tiba, saatnya pulang, bahagia dan lega rasanya ketika satu per satu punggung tangan menyapa pipi-pipi polos mereka.. :’)

jadi malu, tadi sempet punya pikiran buat nyerah dan kabur dari semuanya. hiks. keep fighting ! :D

0 komentar:

Post a Comment

jangan lupa ninggalin jejak ya ^.^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...